8 Insiden yang Hampir Memicu Perang Nuklir

Diposting oleh Dzaky Farras N on 24 April 2012

Selama lebih dari 40 tahun, kedua negara adidaya besar dunia (Amerika dan Uni Soviet) dan sekutu mereka terkunci dalam konfrontasi nuklir yang dikenal sebagai Perang Dingin. Kedua belah pihak dan pemicu untuk memulai serangan nuklir besar yang akan memiliki konsekuensi global, karena MAD. Jika satu sisi meluncurkan rudal, maka pasti akan dihancurkan juga oleh serangan pembalasan.

Dengan senjata menghancurkan begitu banyak, dan ketegangan tinggi seperti, ancaman kecelakaan nuklir, atau memulai perang global sangat nyata. Bahkan setelah runtuhnya Uni Soviet, perang nuklir masih tetap berisiko, sebagai semakin banyak negara (seperti India, Pakistan, Cina, dan Korea Utara) mengembangkan teknologi, dan sarana, untuk memberikan senjata nuklir. Daftar ini melihat beberapa dari banyak contoh ketika ada bahaya nyata memulai perang nuklir, atau tanpa sengaja meledakkan senjata nuklir.

8.Duluth Air Base Intruder

F-16 Di Air Duluth National Guard Base

Di tengah Krisis Rudal Kuba, pada tanggal 25 Oktober,, 1962 penjaga di sebuah pangkalan udara di Duluth, Minnesota, melihat seorang penyusup pagar perimeter. Dia menembaki penyusup, dan mengangkat alarm, yang juga diaktifkan alarm di semua pangkalan di daerah tersebut. Namun, di pangkalan udara Volk Lapangan di Wisconsin, alarm kabel salah. Alih-alih terdengar peringatan sabotase, alarm memerintahkan F-106A Delta Dart pencegat dipersenjatai dengan rudal nuklir untuk lepas landas. Karena ada latihan praktek tidak memberitahukan bila DEFCON 3 ini berlaku, para pilot percaya perang nuklir dengan Uni Soviet telah dimulai. Sebagai pesawat hendak lepas landas, sebuah mobil dari menara kontrol lalu lintas udara bergegas ke arah mereka dan memberi tanda pesawat untuk berhenti. Penyusup telah diidentifikasi sebagai beruang.

7.Thule Air Base Crash

Thule Air Base Lihat Udara

A B-52 membawa 4 bom hidrogen terbang di atas Baffin Bay dekat Greenland pada 21 Januari 1968, sebagai bagian dari misi "Kepala Hard". Ini adalah tempat pembom dipersenjatai dengan senjata nuklir bolak balik di luar wilayah udara Soviet, sehingga mereka dapat memberikan serangan pertama yang cepat, atau serangan pembalasan harus segera perang pecah. Namun, pada penerbangan ini, kebakaran terjadi onboard pesawat. Enam dari awak berhasil selamat, tetapi yang terakhir terbunuh saat ia berusaha menyelamatkan.

Pesawat itu jatuh ke laut es, menyebabkan komponen ledak tinggi dari bom nuklir meledak, mengirimkan bahan radioaktif di daerah yang luas. Sebuah operasi pembersihan besar diluncurkan, dengan base camp terletak di lokasi kecelakaan. Akhirnya, 6700 m3 terkontaminasi es dan salju telah dihapus dan diangkut ke Amerika Serikat. Setelah memperoleh sejumlah dokumen di bawah Freedom of Information Act, BBC mengklaim bahwa salah satu dari empat senjata nuklir tidak pernah dipertanggungjawabkan selama operasi pembersihan. Namun, Denmark untuk Institut Studi Internasional meluncurkan studi mereka sendiri di tahun 2009, yang membantah klaim BBC.

6.RAF Lakenhealth B-47 Crash

Screen Shot 2010/11/28 Pada 10.59.52 Am

Pada tanggal 7 Juli 1956, setelah misi pelatihan rutin, B-47 Stratojet pembom dari 307 Bombardment Wing berusaha mendarat di lapangan udara USAF di RAF Lakenhealth, Suffolk, Inggris. Namun, pesawat careered luar kendali karena datang ke tanah, dan menabrak sebuah bunker penyimpanan senjata nuklir (juga disebut igloo). Pesawat kemudian terbakar, membunuh empat orang awak dan menutupi bunker di pembakaran bahan bakar. Di dalam igloo tiga Mk6 airdropped bom atom. Untuk mengutip sebuah komunike dari Jenderal James Walsh ke Komando Udara Strategis: "The B-47 robek igloo dan mengetuk berenam tandai sekitar 3 ... ujian pendahuluan oleh pejabat, mengatakan bom bahwa satu tanda enam dengan detonator terkena terfragmentasi... "Jika api belum padam begitu cepat, kemungkinan bahwa bagian ledak tinggi bom itu akan diledakkan dari api - ledakan yang dihasilkan akan menyebar bahan radioaktif di bagian timur Inggris.


5.Pelatihan Tape Insiden

Segi lima

Jam 8:50, pada pagi hari pada tanggal 9 November 1979, sebuah peringatan muncul di komputer empat pusat komando Amerika (termasuk di Pentagon dan di dalam bunker Udara Strategis Komando di bawah Gunung Cheyenne) bahwa serangan besar-besaran ICBM Soviet itu en rute ke Amerika Serikat. rudal nuklir Minuteman mempersiapkan untuk meluncurkan serangan balasan, dan Air National Emergency (a 747 dimodifikasi untuk melawan efek EMPs dan radiasi) terlepas, meskipun presiden itu tidak di atas kapal.

Senior petugas cepat mengadakan konferensi penilaian ancaman. Namun, setelah enam menit tegang, satelit dan radar peringatan dini menunjukkan bahwa tidak ada rudal Rusia telah diluncurkan. Ia kemudian menemukan bahwa tape pelatihan yang menggambarkan serangan Soviet besar-besaran secara tidak sengaja telah dimuat ke dalam komputer peringatan dini, dan telah menghasilkan alarm palsu. Setelah penyelidikan insiden itu, fasilitas off-situs baru yang diciptakan untuk menjalankan kaset pelatihan.




4.Norwegia roket insiden
Geodesik-Black-Brant

Pada tanggal 25 Januari 1995, sebuah tim ilmuwan meluncurkan roket Black Brandt XII penelitian dari Norwegia. stasiun radar Rusia cepat dijemput peluncuran, dan percaya bahwa ini adalah peluncuran rudal Trident dari posisi kapal selam dari Cape Utara. Diyakini bahwa EMP (pulsa elektromagnetik) dari ledakan delapan rudal hulu ledak di atmosfer dirancang untuk melumpuhkan perintah Moskow dan sistem kontrol sebagai awal untuk serangan nuklir skala penuh. Sebuah peringatan segera dikirim ke komando tinggi Rusia, dan Presiden Rusia, Menteri Pertahanan dan Panglima Angkatan Bersenjata mengadakan konferensi video.

Kita hanya bisa membayangkan nada dan isi dari percakapan ini. Setelah delapan menit, komputer Rusia menghitung bahwa rudal itu akan benar-benar meledak di Laut Norwegia. Itu tidak ditujukan Rusia. doktrin nuklir Rusia menyatakan bahwa tidak seharusnya 10 menit sebelum mendeteksi meluncurkan untuk memutuskan suatu tindakan.

3.U-2 Konfrontasi

Screen Shot 2010/11/28 Pada 11.02.02 Am

Acara lain selama Krisis Rudal Kuba yang hampir menyebabkan perang adalah ketika U-2 penerbangan pengintaian, sengaja tersesat ke wilayah udara Rusia pada tanggal 27 Oktober 1962. U-2, diterbangkan oleh Kapten Charles Maultsby, sedang dalam penerbangan dari Alaska dan terbang di atas Kutub Utara, ketika aurora borealis yang terang (atau cahaya utara) mencegah dia dari mengambil pembacaan akurat dengan sekstan nya. Ia sengaja terbang ke wilayah udara Soviet, dan pejuang MiG yang bergegas untuk mencegat dan menembak dia. Sebagai tanggapan, dua F-102 Delta Daggers lepas landas dari Alaska untuk melindungi U-2 dan membimbing ke rumah. F-102s dipersenjatai dengan nuklir Genie berujung roket udara-ke-udara, dengan hasil 1.5kt (setara ledakan sampai 1500 ton TNT), dan keputusan itu diserahkan kepada pilot untuk memutuskan apakah mereka harus dipecat. Setelah konfrontasi tegang, berangkat dan MiG-U 2 mendarat kembali dengan selamat di pangkalan.

2.Orang yang menyelamatkan dunia

Stanislav-Petrov

Hanya setelah tengah malam, pada 26 September 1983, Letnan Kolonel Stanislav Petrov sedang bertugas di bunker 15 Serpukhov, di Gantsevichi, Belarus. Tiba-tiba, komputer bunker itu memberitahu kepadanya bahwa salah satu peringatan Oko satelit di orbit mengelilingi bumi telah mendeteksi peluncuran 5 Minuteman II ICBM dari silo pertengahan-Barat Amerika. Sebuah pertukaran nuklir yang akan mengancam seluruh dunia, tampaknya, sudah dekat. Namun, Petrov tidak taat prosedur Soviet dan menolak untuk melewati peringatan lebih tinggi rantai komando. Keandalan dari sistem komputer telah dipertanyakan di masa lalu, dan
Petrov beralasan bahwa jika Amerika tidak melancarkan serangan maka akan melibatkan ribuan rudal, bukan lima.

Setelah itu, dia mengatakan "Ketika orang memulai perang, mereka tidak memulainya dengan hanya lima rudal. Anda dapat melakukan kerusakan kecil dengan lima rudal "itu kemudian ternyata bahwa sensor satelit infra-merah telah keliru cahaya dan, panas matahari untuk pembuangan gas panas dari peluncuran rudal.. Pada tahun 2006, ia pergi ke Amerika di mana ia dihormati oleh pertemuan PBB di New York City, dan ia disajikan penghargaan oleh Asosiasi Warga Dunia.

1.Konfrontasi Krisis Rudal Kuba

Kapal selam

Pada pagi hari 14 Oktober 1962, seorang Amerika U-2 pesawat dari Reconnaissance Strategis 4080 Wing terbang di atas pulau Komunis Kuba, untuk sejumlah SS-4 rudal jarak menengah, memicu Krisis Rudal Kuba. Amerika Serikat tidak senang dengan pembangunan peluncur rudal tepat di bawah mereka dan dianggap sejumlah pilihan untuk menghadapi ancaman, untuk meluncurkan serangan udara untuk menghancurkan rudal, ke invasi skala penuh militer. Akhirnya, diputuskan untuk memblokade pulau untuk mencegah rudal lagi yang dikirim ke Kuba. Ketegangan terjadi, pihak Soviet melihat ini sebagai tindakan agresi. Untuk pertama kalinya dan satu-satunya dalam sejarah, Amerika Komando Udara Strategis diangkat ke DEFCON 2 - tingkat kesiapan tertinggi kedua. Selama blokade, pada tanggal 27 Oktober, sebuah kapal

Amerika terdeteksi kapal selam Soviet B-59. dijatuhkan di dekat kapal selam dalam rangka untuk memaksa naik permukaan. Kapten kapal selam memerintahkan kapal selam nuklir tipped torpedo harus disiapkan untuk menembak pembalasan. Namun, untuk diizinkan , kapten kapal, pejabat politik dan kedua di perintah semua harus setuju. kedua perintah, Vasili Arkhipov, menentang peluncuran, tapi itu sudah cukup. Dia memveto peluncuran dan berhasil membujuk kapten kapal selam ke permukaan dan menunggu perintah dari Moskow, sehingga menghindari perang nuklir.

sumber : http://menujuhijau.blogspot.com/2012/02/8-insiden-yang-hampir-memicu-terjadinya.html#ixzz1mnGUF3P4

{ 0 komentar... read them below or add one }

Posting Komentar